Puisi Santri – Menikmati Umur

  • Whatsapp
Kulihat d balik jendela
Ada senyum menggemaskan
Riang kala itu terdengar
Saat ku tatap kcerian anak kecil di depan
Taman.

 

***
Alangkah indahnya masa itu
Stiap malam menungu pagi,
Stiap pagi menunggu sore
Hanya untukbisa tertawa
terbahak-bahak dg teman”.

 

Muat Lebih

***
Tak ada masalah
Tak ada gundah
Tak kujumpai susah jika
Sudah berkumpul bersama teman.

 

Ketika sdh datang gelap,
Kami disuruh kemushola,
Entah apa perasaan waktu itu.

 

***
Cuma kangen pingin ketemu ibuku
Pisah 1 jam dg ibu
Untuk kemushola, rasanya
Ingin pulang.

 

***
Disitulah awal pertama
Kujumpai kesdihan,
Rasa ganjal di tnggorokan
Dan cuma air susu ibuku
Yang bisa menghilangkan
Rasa aneh itu.

 

***
Begitu dahsyat
kasih sayang ibuku
Ketika beranjak tahun
Q tak boleh lagi menghisap air susu itu,
Jadi disaat ada rasa yg GK jelas
Cuma bisa nahan
Karena malu sama teman”
Jika masih ngempeng di buli teman”.

 

***
Sejak saat itu
Q jadi anak yg cengeng,,
Salah sedikit mewek
Di buli sedikit mewek
Dan ketika aku menangis
Q merasakan perhatian ibuku
Bisa menenangkan sdihku.

 

Ketika lebih dewasa kini
Kasih sayang ibuku tetap
Tapi sikap kami yg dulu anak kecil
Sekarang mulai jarang peduli.

 

***
Fokus blajar
Yg di pesantren fokus hafalan
Yg kerja fokus bekerja
Tanpa tau di rumah ibuk menangis
Menanti anak kecilnya
Pulang,, menanti bisa memeluk seperti
Waktu kita masih di jaga beliau.

 

***
Dan kini ku teringat ibuku
Saat kulihat banyak anak kecil itu,
Apa sampai hati u biarkan
Beliau memanggilmu.

 

***
Sayangi dia,
Kasihi dia
bantu beliau menikmati umurnya
Hubungi beliau
Dan ucapkan kangen bercanda
Denganya
Bantu susahnya dan critakan
Kbahagian yg u rasakan.
 

Penulis: Sunan gunung kidul

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *